Halaman

Sabtu, 23 Juni 2012

indah dahulu... tapi ku pedih saat ini (T_T)


saat ku lihat pelangi mengabarkan bahagia ku ketika itu..
ku memohon agar indah selamanya..
tak ada noda... tak ada celah...
semua rapat penuh warna...

aku menikmati..
ku rasa nyaman dan tenang..
bahagia sungguh..
aku pun terhanyut oleh hembusan hening penuh kasih...
sungguh indah...

tak ada kejanggalan semenjak ini..
tak ada percik pedih saat ini..
tak ada jenuh ketika ini...
aku pun menikmati...

namun...
bukan sepi yang datang,
bukan benci yang menghampiri,
tapi penyesalan berarti...

hati mulai tergoyah oleh pedih luka masa lalu
aku tidak cukup kuat untuk menatap nya..
menatap ketika ia menatap oarang lain dan bukan aku..
aku tak bisa..
amat tak bisa..

entah ...
yang ku sesali bukan dirinya..
melainkan aku menyesal mengenalnya jika harus menelan pahit seperti ini saat ku inginkan nya...
aku ingin ia ..
bukan... bukan dirinya..
namun kasih sayangnya..
sepenuhnya untukku..

terkadang..
kita hanya mampu berbahagia saat tuhan memberi kebahagiaan nya..
tapi..
ketika tuhan tidak menginginkan apa yang kita ingin kan, kita hanya mampu mengeluh...

aku tahu..
tuhan mengerti apa ingin ku,
tapi..
mungkin hingga detik ini tuhan tidak menginginkan apa yang aku inginkan untuk terjadi...

hanya berdoa dengan kedua tangan suci dan membalur pipi dengan air mata berarti..
itu yang dapat ku lakukan..
aku tidak menyerah atau pasrah..
aku hanya ingin tuhan memeluk ku dengan tulus kasih yang menyemangatiku dan membuatku terbangun dari kelelahan pedih ini...
hanya itu..
bangun kan aku...

aku sudah lelah oleh perih masalalu..
jangan tinggalkan aku saat ku terjatuh..
terjatuh dari palung berduri terdalam dalam hati...
jangan biarkan aku sendiri dalam bayang tak pasti..
bayang tak pasti yang luka kan tulus hati..


aku bukan membenci mu..
aku bukan memusuhi mu..
bahkan aku bukan melupakan mu..
aku pun tak mampu lakukan itu..
aku hanya ingin melihatmu..
melihatmu tersenyum pada ku..
jika tak akan ada saat itu..
mungkin aku cukup melihat dari belakang mu dan berharap saat itu kau akan menoleh untuk tersenyum dan memelukku dengan sendu.....



finny handayani |  140794

aku tak mau...

Airmata jatuh terkadang hanya sia" tiada arti.. 
Mengalir di pipi, membasahi perih.. 
Tapi terkadang jika tanpa air mata sesuatu hal tak di anggap berarti.. 
Jika kesesalan terpendam dan sulit terungkap maka airmata lah yg terpaksa jatuh terurai.. 

Aku.. 
Memendam amarah dan pedih dalam hati, ku pendam tanpa celah setitik pun.. 
Sakit memang, 
sesak dan remuk hati terasa.. 
Namun tubuh yg melemah semakin melemah saat sesak mendekap erat.. 

Sulit mengurungkan rasa iri, 
jika berbicara yg ada hanya sakit hati tanpa harga diri, 
namun jika terpendam.. Iri itu tak dapat terkubur atau hilang begitu saja.. 
Hanya menebalkan tembok amarah yg menggebu.. 

Terutama keindahan yg di hancurkan oleh kebohongan, itu perih.. 
Teramat perih.. 
Bagai sutra yg lembut yg terpelihara dgn cinta kemudian rusak karena tersangkut oleh paku tajam dan berkaram.. 
Menjadi bercelah dan tak berguna lagi .. 

Aku tak mau seperti itu, 
aku tak mau iri, 
aku tak mau terkhianati.. 
Aku tak mau.. 

Sudah lelah dan puas ku nikmati perih dada ku hingga sesak seolah tanpa nafas.. 

Entah aku yg harus menghindari itu semua, atau aku memang harus tak perduli kan semua ??? 

hilang begitu saja..

Lama ku nanti bahagia seperti ini.. 
Penuh penantian dan pengertian untuk mendapatkan nya, lelah memang.. 
Namun tak apa, aku telah mendapatkan nya... 
Sebelum nya, 
aku menikmati semua bahagia ini.. 
Dekat, dekat, semakin dekat.. 
Aku bermanja bahagia... 

Namun setelah ku dengarkan orang lain berbicara tentang apa yg kurasa bahagia.. 
Aku terhasut, dan amarah menggebu.. 
Entah mengapa ku bisa lengah untuk percaya begitu saja.. 
Padahal kepercayaan yg ku terima itu hanya akan menyakitiku.. 
Entah harus seperti apa, 
bagai kertas kosong berisi kan tulisan bermakna dan dalam.. 
Itu aku.. 

Aku pun menjauh seketika, merasa gundah menyerang dan mendekap ku hingga ku sesak.. 
Aku tak mampu memilih. . Karena pilihan ku hanya 1 yaitu menjauh lah dari tepi bahagia itu atas dasar kedahsyatan hasutan dr yg ada, 
jika aku adalah aku maka aku tak kan inginkan ini.. 
Percayalah.. 

Waktu terus mempercepat putaran nya.. 
Dan aku pun terus merasa ada yg hilang dr biasa,, 
semua menjadi semu, 
semua menjadi dingin, 
semua menjadi kaku, 
semua menjadi beku, 
semua menjadi bisu, 
dan semua menjadi hilang bahagia ku.. 

Aku kehilangan, 
hilang begitu saja, 
entah aku yg salah atau mereka.. 
Aku inginkan nya, bukan ia, tapi perhatian nya.. 
Kembali lah.. 
Temani aku.. 
Jangan menjauh.. 
Dan hati ku hati mu.. 

Jika ada kata yg dapat lebih dalam dari MAAF, akan ku katakan itu padamu.. 

Ku tahu ia takkan mengerti jika aku tak bicara, 
namun lidah dan bibir ini selalu bungkam seolah bisu.. Tak tau apa yg akan di katakan. 

Jika saja hatiku dapat berbicara... Semua akan baik-baik saja.. 

Entah harus sampai kapan seperti ini, 
apa kah sampai ketika aku tak ingat lagi ?? 
Atau sampai ketika aku bukanlah aku ?? 
Apa mungkin sampai aku bisu tak dapat melihat dan tak dapat melangkah lagi ?? 
Tak bisa ku lupakan ini.. 
Aku ingin kembali.. 
Kembali lah.. 
Kembali seperti dulu lagi... 

Ku rindukan saat ini..

lelah menanggung lelah


Tiap hembus angin malam menerpa ku berharap benci pun sirna.. 
Terus terpikir agar ku melangkah tanpa benih amarah, namun.. Entah begitu sulit bagi ku.. 
Ini yg ku lakukan, 
setiap malam, 
setiap helaan nafas, 
setiap detik, 
setiap denyut nadi ku dalam kesesalan... 

Langkah ku selalu ke depan, tapi pikir ku selalu terlintas amarah masa lalu.. 
Aku hanya ingin lupakan semua, 
karena ketika mengenang itu hanya akan menyesahkan hati dan jiwa ku, 
aku selalu ingin menghapus air mata kecewa hingga hati ku dapat sembuh kan luka, tapi sulit untuk ku... 

Dendam dalam darah ku pasti ada, bahkan lebih dari yg ada di benak ku.. 
Entah mengapa, hati ini seolah lumpuh ketika ku ingin melakukan hal yg ia lakukan.. 

Janji ku, 
jika umur ku panjang, akan ku buat ia menangis tersujud berurai air mata di hadapan ku.. 
Aku bukan jahat, aku tidak jahat, tapi tuhan yg menitipkan pelajaran berarti untuk ku dan untuknya kelak.. 

Walau kadang ku membasahi pipi ku dengan tetesan tiada arti yg hanya membuat ku menjadi jahat seutuhnya, 
sesak ku ketika itu, 
seolah seketika hidup ini hampa tanpa udara yg membuat jantungku berhenti berdenyut.. 
Sesak itu perih terasa, 
sangat perih.. 

Sampai akhirnya, ku menyendiri tak terusik.. 
Hanya sendiri. 
Belajar dr secuil pengalaman yg membuat sakit yg besar, 
teramat besar.. 
Membuat ku tak ingin terulang lagi, tak mau terulang kembali.. 
Punggung ku sudah lemah menanggung lelah.. 
Tak ingin ku menumpuk nya lagi, 
entah bagaimana caranya.. 
Ku harus mampu mengakhiri semua.. 

aku dalam mega

Aku menatap awan mega yg memaparkan warna indahnya.. 
Indah sekali.. 

Tanpa melihat perih luka masalalu, ku tersenyum melihat keindahannya.. 
Mungkin hanya aku yg dapat melihat arti indah itu dalam perih ku ini.. 

Sangat bising disini, 
aku terusik, 
ramai ini mengganggu indah ini.. 
Aku ingin sendiri, tanpa hadir nya hama hati.. 
Semua terbukti, walau tersudut dan sendiri aku dapat tersenyum krn 1 keindahan.. 
Andai ku dapat seperti awan mega, yg dapat membuat makhluk seperti ku tersenyum saat keterpurukan menyelimuti.. 

Aku tak butuh siapapun, 
Aku tak ingin apapun, 
Aku tak perlu kemanapun, 
disini.. 
Walau sendiri.. 
Aku tak merasa sendiri.. 

Hanya indah yg kulihat yg dapat tetap melengkungkan senyum ku, tak ada yg lain.. 
Tak seperti mereka, yg melengkungkan senyum kemudian meluruskan nya kembali.. 

Seperti benalu, 
menumpang menyumbangkan setitik warna kemudian menghapusnya kembali.. 
Aku tidak seperti mereka.. 

Memang, 
terkadang aku jenuh dan bosan, bahkan semua ambisi dapat sirna entah kemana saat semua tak sependat, 
tapi tidak lelah ku menegakkan lengkung senyumku.. 
Bukan untuk yg lain, 
untuk aku.. 
Cuma aku.. 

Pinta ku, kepada yg mengerti dan yg dapat menterjemahkan isi hati ku aku hanya ingin.. Tetap bersama ku, di saat apapun, saat ku lelah, saat ku jatuh, saat ku jenuh dan saat ku rapuh.. 
Tetap bersamaku, melengkungkan senyumku, dan buat aku selalu memuja mu... 

Finny dalam mega.

akan ku ingat

Berlarut ku berteman dengan keindahan semu.. 
Dalam nafas, 
dalam dingin, 
dalam sendu, 
dalam semu, 
dalam hati, 
dalam cinta.. 
Aku terpaku... 

Saat ku tahu ini indah, ku bahagia.. 
Aku terhanyut di dalam nya.. 
Ku nikmati, sampai ku tak sadar diri... 
Ketika itu, aku beranjak berfikir jauh dan dalam, ku tersadar.. 
Aku melemah.. 
Sangat melemah.. 
Apapun yg terlintas terjadi begitu saja.. 
Aku ingin marah.. 
Namun ku lelah.. 
Akhirnya ku yg mengalah.. 

Semua ingin dan harap, sirna seketika.. 
Aku merasa mengecil, aku merasa menjauh, aku merasa terpojok, dan aku merasa tertinggal.. 

Aku ingin menjadi satu2nya, 
bukan antara dia atau aku, 
aku ingin menjadi satu2nya, 
hanya aku 
dan aku.. 
Sampai akhirnya ku mengalah karena cinta.. 
Ku hancurkan benci karena cinta, 
ku pendam amarah karena cinta, 
ku lepas perih karena cinta, 
dan ku bertahan karena cinta.. 
Aku tegar, bukan, bukan tegar.. 
Tapi ku menelan sendiri.. 
Mencoba sendiri, tanpa merepotkan orang lain.. 
Sampai ketika aku merasa hati ini penuh dengan rasa pengertiian yg tak ada arti.. 
Sekali lagi.. 
Aku mencoba diam dalam lelah ini.. 
Aku diam.. 

Pergilah jika ingin pergi, 
menjauhlah jika ingin menjauh, 
tinggalkan jika ingin meninggalkan.. 
Aku tak ingin kau berpura2, 
atau sekedar menjadi benalu.. 

Akan ku ingat saat ini, 
akan ku ingan cerita ini, 
dan akan ku ingat malam ini.. 


Finny.

Disini.....

Sendiri, 
Sepi, 
Sunyi,,, 
aku disini.. 
Ingin ku teriak di ruang hampa tanpa seorang pun ada, mengutarakan isi hati ku, menjauh dari keluh, tapi..aku pun tak tahu apa yg akan ku teriakkan... 
Aku tak tentu arah.. 

Melangkah mencoba meninggalkan yg tertinggal tanpa rasa menyesal, mengikuti arah kaki ku menuju, entah kemana.. 
Terhempas, terbelai, dan terdekap oleh angin malam dan awan mega yg hampir menghilang oleh gelap.. 

Entah apa yg ku rasa.. 
Aku lelah, 
aku resah, 
aku kesal, 
aku marah, 
dan aku tak tahu harus apa.. 
Kepada siapa ku harus mengadu pun aku tak tau.. 

Hidup ini selalu menuntut ku mengikutinya.. 
Aku tak bisa jika terburu-buru.. 
Hidup.. Mengerti lah aku, 

mencoba memikirkan dr diri ku.. 
Apa kah aku penyebab yg ku rasakan ? 
Apa kah mereka di luar sana yg tak mengerti aku ? 
Atau aku yg terlalu payah ? 
Ataukah memang jalan hidupku seperti ini..?? 

Ku tak ingin tua sblm tua, 
aku hanya ingin menggenggam yg ku mau.. 
Menikmati hidup dan cinta ku dgn arti didalam nya.. 

Mereka bebas berbicara, 
itu hak mereka, 
tp tak berlaku untuk ku.. 

Entah ku awali dr mana.. 
Aku mencoba menitik nafasku untuk hidup ku yg penuh dgn apa yg akan aku tuju.. 
Ku harap, walau tanpa secarik ambisi, ku dapat tetap menjalani.. 
Menoleh masalalu tanpa rasa menyesal dan menatap masadepan dgn percaya diri..

aKu jEmu

Ketika malam dingin dengan angin sendu yg menerpaku, saat ku duduk terdiam dengan bayangku.. 
Tanpa seorangpun ada, 
tersandar di dinding yg begitu kokoh karena dingin, tubuhku teringkuk dan merasakan dengan pasrah dingin yg memeluk ku..seluruhnya, 

tanpa kusadari aku tengah telelap oleh penatku.. 
Entah apa yg aku rasakan, aku kosong.. 
Aku merasa apa yg kupikirkan itu nihil.. 
Aku pun tak tahu alasanku terdiam tak bicara,mencoba menjauh dr ramai.. 

Sekali lagi, aku bosan dengan penat ku, dan aku tak suka ramai itu.. 
Ramai itu tak berarti untuk penat ku... 

Sendiri, 
Sendiri, 
Dan aku sendiri.. 
Aku pun selalu merasa lelah dgn ini, sampai akhirnya lelah ini mengajarkan ku bagaimana caranya agar tidak lelah.. 
Namun aku selalu lelah.. 
Apa yg aku lihat dan ku lakukan tak seindah apa yg aku bayangkan.. 
Itu lah lelah ku.. 

Kemudian, 
tak ada lagi sinar yg menghangatkan ambisi ku, semua redup tanpa setitik warna... 
Mereka tak perduli, 
mereka tak mengganggap ku berarti, padahal aku yg telah melakukan hal2 berarti untuk mereka.. 
Namun, aku tak ada waktu untuk memikirkan cara agar ku dianggap berarti.. 

Terkadang senyum" yg mencoba menghiburku, ku terima dengan lapang.. 
Tapi setelah senyuman kembali lurus, kosong ku hadir kembali... 
Ku ingin kan senyum yg abadi, yg tulus untuk ku tanpa lelah, dan tetap melengkungkan senyum ku.. 

Tanpa meminta apapun dan apapun, aku terdiam berharap ada sesuatu yg dapat menterjemahkan isi hati ku yg tak ku mengerti dan tak terkendali... 

Dalam hidup, 
aku penat, 
aku kosong, 
aku lelah, 
aku bosan, 
aku jemu, 
aku tak berarti, 
dan aku... 
Entah. . . . . 



Finnyhandayani070612